Saatnya Banjarnegara Menjadi Sentra Bioetanol

Di Indonesia tanaman ubi kayu (singkong) sudah lama dikenal masyarakat dan tumbuh secara alami hampir di seluruh nusantara. Di beberapa daerah, tanaman ini masih menjadi sumber makanan pokok karena kandungan karbohidratnya yang cukup tinggi. Selain itu, singkong juga sering dijadikan sebagai jajanan dengan beragam variasinya.

Tanaman ubi kayu di Indonesia sebenarnya memiliki potensi yang sangat besar untuk dikembangkan. Dalam statistik FAO (2009) disebutkan bahwa produksi ubi kayu di Indonesia menduduki peringkat keempat di dunia setelah Niger, Brasil dan Thailand. Dalam satu tahun, produksi ubi kayu di Indonesia mencapai kisaran 22 juta ton, dengan luas tanam mencapai 1.205.440 ha. Dari jumlah tersebut, sebagian besar tanaman ubi kayu berasal dari Provinsi Lampung, Jawa Tengah, D. I. Yogyakarta dan Jawa Timur

Di berbagai daerah yang memiliki lahan kritis dan kering, singkong sering dijadikan sebagai solusi cadangan pangan. Apabila terjadi krisis pangan yang disebabkan karena gagalnya penanaman padi, maka singkong dijadikan sebagai solusi alternatif pemenuhan kebutuhan makanan pokok dengan cara dicampur dengan beras.

Gaplek Banjarnegara

Sentra tanaman singkong umumnya banyak ditemukan di kawasan yang mengalami kesulitan air, seperti kabupaten Banjarnegara dan sekitarnya. Gundulnya kawasan Dieng yang menjadi penyangga kebutuhan air bersih menyebabkan kawasan tersebut menjadi krisis airdan berakibat pada kemunduran dalam hal pertanian terutama padi.

Banyak masyarakat lebih memilih untuk menanam singkong daripada padi karena tanaman tersebut memiliki ketahanan yang hebat dan tidak membutuhkan banyak air. Setelah panen, umumnya singkong tersebut dijemur menjadi gaplek. Dari gaplek tersebut muncul berbagai hasil olahan produk makanan seperti tiwul, uleng dan sejenisnya.

Hampir semua ladang yang ada di Banjarnegara pasti terdapat tanaman singkong, hal ini dimaksudkan untuk menjaga ketahanan pangan jika suatu saat terjadi gagal panen tanaman padi. Masyarakat tidak ingin terlalu bergantung pada tanaman padi. Maka tidak mengherankan jika kemudian Banjarnegara menjadi salah satu sentra tanaman singkong. Wilayah tersebut memiliki lahan untuk tanaman ubi kayu seluas 11.609 hektar dan mampu memproduksi 205.000 ton lebih dalam satu tahun.

Seiring dengan semakin berkembangnya teknologi, pertanian di kabupaten Banjarnegara perlahan mulai membaik. Gagal panen memang sesekali terjadi namun kondisinya tidak separah sebelumnya. Hal ini kemudian berpengaruh pada tanaman singkong, masyarakat mengalami kemajuan dan mulai meninggalkan konsumsi singkong.

Tanaman tersebut memang masih ditanam oleh masyarakat Banjarnegara namun fungsinya sudah tidak lagi menjadi cadangan pangan tetapi berubah menjadi pakan ternak. Singkong yang sudah kering dan menjadi gaplek umumnya disimpan di gudang untuk digunakan sebagai pakan ternak sedangkan sisanya dijual kepada pengepul gaplek.

Gaplek tersebut kemudian dijual kepada pengepul, dari para pengepul itulah gaplek berpindah dari perusahaan satu ke perusahaan lain hingga akhirnya mencapai perusahaan di Surabaya. Produk tersebut tidak hanya dijual didalam negeri, tetapi juga diekspor ke berbagai negara seperti Italia, Amerika Serikat, China dan berbagai negara lainnya untuk digunakan sebagai program penggemukan hewan ternak.

Gaplek = Bioetanol

Namun hingga saat ini upaya pemanfaatan ubi kayu masih tebatas pada pembuatan gaplek. Cara ini paling digemari oleh masyarakat karena dinilai sangat praktis. Setelah dipanen, ubi kayu cukup dibersihkan dan dikeringkan hingga menjadi gaplek. Setelah kering, biasanya ada pengepul yang sudah siap membeli produk tersebut. Tanpa membutuhkan banyak tenaga dan pikiran, uang hasil produk gaplek langsung bisa dinikmati.

Hanya saja kelemahan dari produk ini adalah harganya yang sangat rendah berkisar antara Rp. 700 hingga Rp. 1.000 per kilogram, tergantung harga yang ditentukan oleh para pengepul. Para petani ubi kayu tidak memiliki nilai tawar yang cukup tinggi karena gaplek yang sudah dijemur harus segera dijual. Jika terlalu lama disimpan di gudang, harga gaplek akan semakin jatuh dan menimbulkan kerugian pada petani.

Permasalahan tersebut sebenarnya disebabkan karena keterbatasan yang dimiliki para petani dalam mengolah ubi kayu. Pengetahuan para petani tersebut masih terbatas pada pengolahan tingkat produk mentah. Padahal jika gaplek tersebut diberi sedikit sentuhan rekayasa pertanian maka akan berubah menjadi sebuah bahan bakar nabati yang terkenal dengan istilah bioetanol atau biofuel.

Produk tersebut memiliki nilai tawar yang lebih tinggi daripada gaplek biasa. Secara hitungan kasar, gaplek yang sudah diolah menjadi bioetanol tetapi belum disuling (destilasi) harganya meningkat hingga Rp. 1.700/kg. Adapun gaplek yang sudah diolah menjadi bioetanol hingga tingkat destilasi harganya mencapai Rp. 2.000 hingga Rp. 2.400 tergantung pada tingkat kemurnian etanol.

Sebenarnya, Pemerintah Kabupaten Banjarnegara memiliki inisiatif yang sangat besar dalam mengembangkan bioetanol, salah satunya melalui pembuatan berbagai instalasi kecil menengah yang bergerak di bidang pembuatan bioetanol. Namun sayangnya, hal ini tidak diimbangi dengan pembekalan kepada masyarakatnya sehingga instalasi tersebut kurang memberikan manfaat yang nyata kepada warga sekitar.

Instalasi Bioetanol Desa Sawangan

Masalah yang terjadi adalah warga justru semakin dibingungkan dengan kehadiran industri bioetanol tersebut. Contoh kasus yang paling nyata adalah di Desa Sawangan, Kecamatan Punggelan. Di desa tersebut dibangun instalasi pembuatan bioetanol dengan tujuan awal untuk memberdayakan warga sekitar dari sekedar memproduksi gaplek menjadi produsen bioetanol. Selain itu, tujuan pembangunan instalasi bioetanol di desa ini untuk menyerap gaplek yang diproduksi oleh para petani dengan harga bersaing.

Namun warga sekitar justru bingung dengan instalasi tersebut. Tidak banyak warga yang mengetahui istilah bioetanol. Sebagian besar warga menganggap bahwa instalasi tersebut adalah pabrik pembuatan tepung tapioka, sebagian lain menganggap bahwa instalasi tersebut memproduksi alkohol. Pro dan kontra pun mencuat, banyak warga yang cenderung kontra karena khawatir instalasi tersebut justru mencemarkan nama baik desa. Desa Sawangan akan dicap sebagai desa penghasil alkohol atau dalam kat lain minuman keras.

Hingga saat ini instalasi tersebut tidak bisa berfungsi secara optimal karena belum mampu memberdayakan warga desa Sawangan. Masalah tersebut sebenarnya biasa terjadi di berbagai daerah yang masih awam terhadap berbagai produk rekayasa pertanian sehingga tidak ada yang perlu disalahkan. Kita tentu memuji peran pemerintah setempat yang telah berusaha untuk membangun instalasi bioetanol tersebut, kita juga memaklumi sikap warga desa Sawangan tersebut karena minimnya informasi yang didapat terkait bioetanol.

Langkah penting yang harus ditempuh adalah dengan memberikan pendampingan dan pelatihan kepada warga desa Sawangan terkait berbagai hal yang menyangkut masalah bioetanol. Tujuan dari pendampingan dan penyuluhan ini adalah untuk meluruskan kesalahpahaman warga yang selama ini terjadi terkait bioetanol, serta membekali mereka ilmu terkait pengolahan bioetanol. Pemberian penyuluha kepada warga desa tentunya tidak semudah memberikan penyuluhan kepada para akademisi di instansi pendidikan.

Dalam hal ini diperlukan strategi yang efektif agar dapat menarik masyarakat untuk mempelajari proses penyuluhan bioetanol, salah satunya adalah dengan melibatkan secara aktif warga desa tersebut. Keterlibatan warga akan berpengarus besar terhadap keberhasilan pelatihan pembuatan bioetanol, semakin banyak warga yang terlibat maka semakin besar pula hasil yang didapatkan. Pelibatan ini tentunya juga bukanlah hal yang mudah, mengingat pada masa sebelumnya telah muncul distorsi paradigma terhadap bioetanol.

Bioetanol: Dari PKK sampai Karang Taruna

Agar dapat menarik perhatian masyarakat, pendidikan bioetanol harus dikemas secara menarik. Langkah awal yang paling mudah untuk diterapkan adalah dengan memberikan pelatihan pembuatan tape dari singkong kepada ibu-ibu PKK. Pembuatan tape singkong merupakan dasar pengetahuan dari pembuatan bioetanol karena dalam proses pembuatannya terdapat proses fermentasi melalui ragi. Perbedaan atara tape dan bioetanol hanya terletak pada bahan dasar berupa gaplek dan singkong.

Dalam langkah awal ini, diperlukan penyuluhan terkait kadar ragi yang baik untuk pembuatan tape. Penyuluhan harus dirancang semenarik mungkin agar para peserta menjadi tertarik dan mengubah paradigma lama terkait bioetanol. Ibu-ibu PKK yang sudah mampu membuat tape dengan baik, diarahkan untuk membuat bioetanol secara “sederhana”. Maksud kata “sederhana” disini adalah pembuatan bioetanol terbatas hingga tahap fermentasi saja.

Jika langkah awal ini berhasil, maka proses selanjutnya adalah dengan memberikan pendidikan dan pelatihan pembuatan bioetanol kepada warga sekitar melalui berbagai organisasi masyarakat yang ada seperti Kelompok Tani dan Karang Taruna dan sebagainya. Prosesnya pun hampir sama dengan penerapan kepada ibu-ibu PKK yaitu dengan memberikan pelatihan pembuatan tape untuk proses pelatihan awal.

Langkah selanjutnya mulai memasuki tahap pembuatan bioetanol. Langkah ini merupakan langkah paling penting dan cukup rumit karena memerlukan penyesuaian dengan tingkat pendidikan para peserta. Pendidikan pun diajarkan secara bertahap dan rutin. Mulai dari tahap pembuatan gaplek menjadi bubur, dilanjutkan dengan proses fermentasi hingga dihasilkan alkohol, kemudian proses destilasi. Dari proses ke proses memerlukan waktu yang tidak sama, tergantung pada tingkat pendidikan para peserta.

Semua proses tersebut menggunakan peralatan yang sederhana dan berskala rumah tangga agar mudah diterima oleh masyarakat. Seperti misalnya, proses fermentasi menggunakan botol plastik air mineral yang dirancang sedemikian rupa sehingga dapat menghasilkan bioetanol dengan kadar maksimal. Begitu pula dengan berbagai proses lainnya.

Diperlukan penjelasan teori yang sederhana dan menggunakan bahasa sederhana pula agar dapat diterima oleh masyarakat. Proses pemberian materi disesuaikan dengan proses pemberian pelatihan sehingga akan terasa lebih aplikatif di mata peserta.

Alienasi Istilah

Hal penting yang tidak boleh terlewatkan dalam segala aktivitas pendampingan dan pelatihan pembuatan bioetanol tersebut adalah Alienasi Istilah. Selama proses kegiatan pembuatan bioetanol tersebut kita perlu mengganti beberapa istilah ilmiah yang berpotensi untuk menimbulkan tafsir ganda di mata masyarakat.

Misalnya adalah Alkohol. Istilah ini sudah mempunyai konotasi negatif di mata masyarakat. Alkohol diidentikkan dengan minuman keras, jika dalam proses pembuatan bioetanol tetap menggunakan istilah alkohol maka akan menurunkan minat para peserta untuk mempelajari pembuatan bioetanol. Selain itu, penggunaan istilah alkohol berpotensi menimbulkan penyalahgunaan bioetanol.

Fungsi bioetanol pun harus diarahkan kepada berbagai hal yang menyangkut tentang masalah industri. Serta diterangkan pula bahaya yang akan terjadi jika bioetanol dikonsumsi oleh manusia. Tujuannya tentu saja agar masyarakat dan para peserta yang mengikuti pelatihan bioetanol dapat terhindar dari penyalahgunaan bioetanol.

Banjarnegara, Dari Gaplek ke Etanol

Pendidikan terkait bioetanol ini sesungguhnya memiliki manfaat yang luar biasa bagi peningkatan standar hidup masyarakat serta pendapatan asli daerah (PAD) Kabupaten Banjarnegara. Diperlukan upaya khusus agar pendidikan dan pelatihan ini dapat menjangkau seluruh masyarakat di Banjarnegara, khususnya para petani singkong.

Dengan pelatihan ini, maka upaya Pemerintah Kabupaten Banjarnegara untuk membangun instalasi bioetanol di berbagai desa dan menjadikannya sebagai sentra bioetanol tidak akan menjadi sia-sia. Masalah pengangguran dan kemiskinan pun dapat sedikit teratasi melalui pelatihan tersebut, industri bioetanol dapat menjadi sabuk penyelamat bagi perekonomian Kabupaten Banjarnegara.

Muh.Miftachun Niam

Mahasiswa Ilmu Hubungan Internasional

Universitas Slamet Riyadi Surakarta

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: