Peran R2P Dalam Konflik Libya 2011

PERAN RESPONSIBILITY TO PROTECT (R2P)

DALAM KONFLIK LIBYA TAHUN 2011

Oleh: Muh. Miftachun Niam

Pada tahun 1994, dunia digemparkan oleh kasus genosida yang terjadi di Rwanda. Namun tak ada yang dapat dilakukan oleh masyarakat internasional karena terhalang oleh kedaulatan negara dan hak non intervensi yang diakui dalam tata pergaulan internasional. Dunia hanya bisa duduk manis menyaksikan ribuan orang dibantai secara massal di Rwanda tanpa bisa berbuat apapun karena dijegal oleh pemerintah Rwanda dengan alasan bahwa peristiwa tersebut adalah masalah dalam negeri sehingga tidak boleh diintervensi.

Sejak saat itulah masyarakat internasional menjadi sadar bahwa prinsip kedaulatan negara dan hak non intervensi tidak selamanya dapat diterapkan secara mutlak karena dapat menjadi senjata tuan saat terjadi kasus genosida seperti di Rwanda. Dunia melalui Dewan Keamanan PBB pada bulan April 2006 akhirnya membentuk sebuah organisasi internasional bernama Responsibility to Protection atau biasa disingkat menjadi R2P. Organisasi ini berfungsi untuk mengatasi berbagai masalah yang menyangkut kemanusiaan seperti genosida (genocide), kejahatan perang (crime war), kejahatan terhadap kemanusiaan (war against humanity) dan pembersihan suku/etnis (ethnic cleansing).

Bentuk peranan yang dilakukan oleh R2P adalah dengan mengintervensi secara militer kepada negara-negara yang terbukti melakukan pelanggaran terhadap kemanusiaan atau tidak berdaya dalam menghadapi kejahatan kemanusiaan yang terjadi di negaranya. Intervensi ini dilakukan dengan tujuan untuk menyelamatkan manusia dari bahaya yang mengancam jiwanya di segala bidang. Keselamatan manusia menjadi lebih utama daripada permasalahan politik dan isu-isu strategis lainnya. R2P dapat secara bebas masuk kedalam negara-negara yang mengalami kejahatan kemanusiaan tanpa boleh dihalangi oleh siapapun termasuk batas dan kedaulatan negara.

Dengan organisasi ini diharapkan dunia dapat terhindar dari berbagai masalah-masalah kejahatan kemanusiaan seperti di Rwanda. R2P telah banyak aktif ke berbagai negara yang tengah dilanda konflik dan mengancam masalah kemanusiaan seperti yang terjadi di negara Libya pada tahun 2011 ini. Kondisi Libya yang telah menjadi sedemikian parah karena dipenuhi dengan perang sipil antara pasukan pro dengan anti pemerintah Khaddafi. Kehadiran pasukan R2P yang sebagian besar diisi oleh pasukan NATO ini bertujuan untuk menghentikan pertikaian antar warga sipil tersebut agar tidak lagi jatuh korban.

Sebelum R2P melakukan intervensi kemanusiaan, PBB terlebih dahulu melakukan sidang untuk menentukan apakah Libya layak untuk diintervensi atau tidak? Disini negara di dunia terbelah kedalam dua pendapat; setuju dan menolak intervensi. Pihak yang setuju berpendapat bahwa intervensi memang sudah saatnya dilakukan mengingat kekacauan dan perang sipil yang sudah sedemikian parah, sedangkan pemerintah setempat tidak dapat mereda peristiwa tersebut tetapi justru menjadi dalang dibalik chaos tersebut. Pendapat ini banyak disetujui oleh negara yang menjadi anggota NATO.

Adapun pihak yang menolak berpendapat bahwa intervensi kemanusiaan di Libya ini tidak lagi didasarkan atas prinsip kemanusiaan tetapi lebih cenderung ke arah permasalahan politis. R2P tidak objektif dalam perencanaan misi kemanusiaan karena lebih memihak kepada anggota oposisi tanpa memperdulikan nasib anggota pro pemerintah, padahal kedua pihak saling membunuh dan harus mendapat perlakuan yang setara. Selain itu R2P juga terkesan sengaja ingin menggulingkan pemerintahan rejim Khaddafy dan menggantikannya dengan pemerintahan yang baru, namun belum memiliki konsep yang jelas tentang bagaimana masa depan yang akan dibangun di Libya. Ketidakpastian inilah yang dikhawatirkan akan membuat Libya menjadi neraka baru yang karut marut kehilangan pemimpin seperti di Afghanistan dan Libya. Pendapat ini disampaikan oleh negara anggota BRIC plus Jerman.

Sedangkan Liga Arab cenderung untuk mendukung intervensi kemanusiaan tersebut. Hal ini terlihat dari sikap Uni Emirat Arab dan Qatar yang bersedia menjadi pangkalan militer bagi pasukan koalisi R2P tersebut. Begitu pula dengan Jordania dan Kuwait yang bersedia untuk memberikan pasokan logistik kepada pasukan R2P. Akan tetapi bukan berarti semua negara arab setuju akan intervensi tersebut. Ada banyak negara yang tidak setuju dengan intervensi kemanusiaan R2P karena dianggap memiliki agenda rahasia tersendiri. Intervensi R2P terhadapat Libya akan menjadi cerminan intervensi barat terhadap dunia arab. Banyak pihak yang meragukan keberhasilan R2P dalam mencegah peningkatan jumlah korban dari warga sipil.

Masalah intervensi kemanusiaan di Libya memang telah menimbulkan perdebatan yang sangat panjang antara pihak pro dan kontra. Namun mayoritas negara di PBB lebih memilih sepakat terhadap intervensi di Libya. Operasi Odyssey pun akhirnya dilaksanakan melalui serangan udara dengan sasaran utama pasukan pro Khaddafy agar menghentikan perang sipil dan sesegera mungkin meninggalkan Benghazi, kota pasukan anti Khaddafy. Dengan memaksa pasukan pro pemerintah meninggalkan Benghazi, maka pertempuran sipil antara pasukan pro dan anti Khaddafy pun dapat dicegah.

Namun banyak pihak tetap saja meragukan efektivitas keberhasilan dari serangan ini. Tindakan intervensi ini lebih bersifat kepentingan strategis daripada misi kemanusiaan. Pasukan koalisi terlalu berat sebelah dan kurang memiliki perencanaan yang matang dalam melakukan serangan ini. Tindakan pasukan koalisi justru semakin memperkeruh suasana dan mengubah Libya menjadi Irak dan Afghanistan jilid dua yang menjadi semakin kacau.

Intervensi kemanusiaan di Libya memang terlalu kompleks karena tidak memiliki tolok ukur keberhasilan yang jelas. Tugas melindungi warga Libya tidak akan selesai jika Khaddafy tetap berkuasa karena dia akan terus melakukan tindakan seperti semula dan perang sipil pun akan terus menerus terjadi. Oleh karena itu bagi pasukan koalisi, target utama dari intervensi kemanusiaan ini adalah bagaimana menggulingkan Khaddafy dari kekuasaannya. Masalahnya, apakah Resolusi 1973 yang dimandatkan PBB kepada R2P mengijinkan pasukan koalisi untuk menggulingkan Khaddafy dari kekuasaanya? Bukankah hal tersebut dapat melanggar prinsip hak non intervensi yang berlaku universal?

Jika kita melihat kembali isi Resolusi 1973 tersebut, disebutkan bahwa peran pasukan koalisi hanya terbatas pada memberikan perlindungan kepada masyarakat yang mengalami ancaman kemanusiaan di dalam negeri. Selain itu juga terdapat kalimat “..while excluding a foreign occupation force of any form” dimana kalimat tersebut secara tegas melarang tindakan pendudukan oleh pihak asing dalam bentuk apapun. Hal ini berarti bahwa pasukan koalisi dilarang untuk menduduki Libya dengan alasan dan bentuk apapun. Pasukan diberi wewenang untuk menggulingkan rezim Khaddafy tetapi menggantikannya dengan pemerintahan yang berasal dari Libya itu sendiri.

Namun setelah Khaddafy lengser, siapa yang akan menggantikannya? Situasi akan menjadi rumit mengingat saat ini para pemberontak yang menentang Khaddafy tidak memiliki satu kepemimpinan yang kuat dan bisa menyatukan rakyat Libya. Memang, Perancis telah mencoba membentuk Council National Transitional Libyan (semacam Dewan Nasional yang mengatur masa peralihan), akan tetapi keefektivannya masih banyak dipertanyakan karena pasukan oposisi Libya belum memiliki struktur komando yang siap menggantikan Khaddafy jika nantinya dia lengser dari kursi pemimpin Libya.

Pasukan anti Khaddafy yang ada saat ini hanya terdiri dari gabungan pasukan-pasukan kecil tanpa komandan dan afiliasi yang jelas. Kepemimpinan mereka terbagi menjadi berbagai cabang yang juga tidak jelas. Jika tidak diatasi, maka mereka justru akan saling membunuh saat melihat Khaddafy lengser. Perebutan kekuasaan akan segera terjadi apalagi jika melihat potensi ladang minyak yang begitu menggiurkan di Libya. Oleh karena peran R2P tidak lagi sekedar menjadi juru selamat masalah kemanusiaan tetapi juga harus mempersiapkan kepemimpinan baru yang terlegitimasi oleh masyarakat Libya agar tidak menimbulkan masalah kemanusiaan yang baru.

Konflik di Libya tidak akan sedemikian panjang jika saja militer berpihak kepada warga sipil sebagaimana yang terjadi di Mesir dan Tunisia. Di kedua negara tersebut, militer memilih untuk berpihak kepada rakyat sehingga proses pergantian kepemimpinan tidak memerlukan proses yang panjang dan berdarah-darah. Proses legitimasi terhadap pemimpin yang baru pun menjadi semakin mudah untuk ditanamkan dan diterima oleh rakyat.

Kondisi di Libya cukup berbeda dengan kedua negara tersebut karena militer di Libya sebagian besar berasal dari suku-suku yang loyal kepada Khaddafy, para pemimpin militernya pun berasal dari keluarga besar Khaddafy sehingga mereka begitu setia terhadap kepemimpinan Khaddafy. Selain itu, banyak rakyat di Tripoli dan sekitarnya yang sangat loyal dan rela berjuang dan mati demi mengabdi kepada Khaddafy.

Melihat kondisi tersebut, R2P seharusnya merencanakan secara matang atas bagaimana dan langkah apa saja yang harus ditempuh agar intervensi kemanusiaan di Libya dapat berjalan dengan lancar. Jangan sampai intervensi kemanusiaan justru menimbulkan masalah kemanusiaan yang baru. Bahaya tentang kegagalan operasi di Libya masih terus mengancam, apalagi jika melihat kemampuan pasukan Khaddafy yang mampu bertahan bahkan semakin mendesak pasukan anti Khaddafy membuat masyarakat internasional menjadi kian bertanya-tanya tentang keberhasilan intervensi ini.

Kalaupun intervensi ini berhasil menggulingkan Khaddafy, masalah tidak serta merta selesai begitu saja. Masih ada sejuta pertanyaan terkait bagaimana cara mengatasi perpecahan di tubuh oposisi? Apa yang akan terjadi setelah Khaddafy lengser? Bagaimana jika mereka justru saling membunuh dan berebut kekuasaan? Apakah ladang minyak di Libya akan semakin membara? Inilah pekerjaan rumah bagi R2P, PBB, Liga Arab dan semua masyarakat dunia.

 

Muh. Miftachun Niam

Ilmu Hubungan Internasional

Fakultas Ilmu Sosial Ilmu Politik

Universitas Slamet Riyadi Surakarta

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: